oleh

Anggota Komisi VIII Protes Kemenag Tinggalkan Rapat Kerja demi Panggilan Presiden

Graha Nusantara – Fraksi PDI-P Samsu Niang dari Anggota Komisi VIII mengajukan interupsi dalam rapat kerja Komisi VIII dengan Fachrul Razi, Menteri Agama, di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta(26/2).

Samsu menyampaikan protes kepada Menteri Agama, karena tak bisa melanjutkan rapat kerja dengan Komisi VIII. Samsu mengatakan, jika Kementerian Agama tak bisa sepenuhnya mengikuti rapat kerja, sebaiknya memberitahu DPR, sehingga rapat tak perlu dilaksanakan.

“Kami Fraksi PDI-P tidak setuju Pak, kalau hanya sampai jam 12.00 (rapat kerja). Ini wibawa DPR Pak. Kalau kita ditinggalkan gimana caranya mengambil satu keputusan? Kalau Pak Menteri (tak siap), kenapa dijadwalkan rapat?,” kata Anggota Komisi VIII, Samsu.

Samsu menjelaskan, bahwa rapat kerja sudah dijadwalkan jauh-jauh hari untuk melakukan sinergitas mengenai program dan anggaran Kementerian Agama ke depannya. Oleh karena itu, Samsu tak bisa menerima permintaan Menteri Agama Fachrul Razi yang akan meninggalkan rapat.

“Oleh karenanya ya saya pikir, saya tidak setuju. Kalau Pak Menteri mau meninggalkan, hentikan ini rapat. Saya tidak setuju kalau saya dipandang seperti ini. Saya mengawal bapak ini, tapi kalau bapak mau lari, saya nggak setuju,” ucapnya.

Sementara, Yandri Susanto , Ketua Komisi VIII melontarkan candaan kepada Menteri Agama.

“Ini yang ngomong partai pemenang Pak Menteri. Coba telfon Pak Jokowi dulu bisa enggak?,” kata Yandri.

Menteri Agama Fachrul Razi mengatakan, dirinya tak ingin meninggalkan rapat kerja dengan Komisi VIII yang sudah dijadwal jauh-jauh hari. Walaupun begitu, dia pun tak bisa menolak panggilan dari Presiden Joko Widodo untuk segera ke Istana Kepresidenan.

“Gimana kalau habis saya menadampingi Pak Presiden saya lanjut kembali? Dengan senang hati saya lanjut sampai malam. Tapi kalau ndak sana, ndak baik juga lah. Saya siap balik. Mana orang berani ninggalin Komisi VIII,” kata Kemenag.

Oleh karena itu, dia tak bisa memprediksi akan menunda rapat kerja dengan Komisi VIII.

“Tugas ini tidak muncul dua hari yang lalu, sehingga tidak bisa saya prediksikan, baru tadi malam diberitahu untuk mendampingi bapak presiden menerima dirjen lembaga Islam dunia,” lanjutnya.

Lebih lanjut, Yandri mengusulkan, agar usulan dari anggota Komisi VIII ditampung oleh pimpinan. Menurut Yandri, agenda rapat kerja akan dijadwalkan kembali oleh Komisi VIII.

“Kita akan lanjutkan (rapat) setelah reses dengan agenda hari ini dengan catatan Pak Menteri kalau perlu laporan ke Pak Presiden, jangan dulu dipanggil karena ada rapat dengan komisi 8. Kerja hari ini ditutup,” tutup Yandri. (*)